Make your own free website on Tripod.com
 

Melayu itu bengkok lurus dan bengkok
Oleh Azman
Warna itu melambangkan sesuatu maksud. Sesuatu maksud melambangkan tujuan. Tujuan itu adalah sebagai langkah perlaksanaan, sama ada berjaya atau tidak ianya tetap juga dicapai. Pilihan warna terpulang pada individu, organisasi, pertubuhan, syarikat dan kerajaan. Kalau baik warna itu, maka baiklah bagi yang menegakkan warna itu. Kalau buruk warna itu, maka segala individu dan kumpulan itu akan hancur macam taik babi. Pemilihan warna menjadi teras, fahaman dan undang-undang dalam perlembagaan hidup seharian. Sekarang bukan masa untuk menyalahkan generasi Melayu baru, jika warna tersebut memberi kesan pada pertumbuhan mental dan ideologi, jika berlaku sebarang kerosakan pada diri mereka, keluarga, negara, organisasi, kumpulan, pertubuhan dan kerajaan. Semuanya hendaklah ditanya pada Melayu, siapa yang memilih warna tersebut, siapa yang mendukung warna tersebut, siapa yang menjadikan teras dalam perlembagaan hidup.

Sekarang kenapa terlalu sibuk bercakap fasal keruntuhan akhlak remaja, kenapa bercakap bodoh fasal kes bunuh, rogol, rasuah, ugut dan beraneka jenis jenayah. Kenapa tidak ditanya fasal perlembagaan hidup masa kini. Kalau tidak percaya cuba semak sistem perlembagaan kita, apa yang telah dibuat pada sistem pendidikan dan sistem-sistem yang lain. Kenapa hendak mengutuk orang tua di rumah sahaja. Cubalah fikir, semua orang tua masa kini terdidik oleh sistem apa. Itu kan semuanya berkembang biak sampai ke generasi akhir dunia. Kenapalah melayukan ini bodoh sangat, kalaulah sudah bodoh janganlah menunjuk bijak, ini membuat malu pada babi di kandang sahaja. Kesemua keruntuhan itu adalah datang dari sistem yang tidak seimbang, sistem yang menjerumuskan pada tahayul akal yang sempit, yang kamu sendiri agung agungkan.

Kalau hendak menjadikan Islam sebagai teras dan nadi perlembagaan, takut babi-babi melayukan dikatakan tidak bertamadun, tiada kebebasan dan terlalu kuno. Alahai.. Melayu semua, kalau sudah tidak mahu Islam sebagai perlembagaan hidup kamu. Baiklah kamu tukar agama Islam, tidak perlu ada agama Islam, jika Islam itu sendiri kamu khianati. Buat malu sahaja. Patutlah melayukan banyak murtad….!

Pada masa kini, kesemua ketua dan pemimpin membanggakan diri mereka dari mana mereka terdidik dan siapa yang mendidik mereka. Akhlak, fahaman dan urusan mereka akan dijadikan ikutan, fahaman dan urusan kesemua orang melayukan. Jadi tidak timbul persoalan kenapa melayukan mundur, kerosakan akhlak dan penjenayah. Kesemua persoalan tersebut hendaklah ditanya dengan pemimpin, apa yang telah mereka buat pada orang Melayu. Jadi proses pemilihan pemimpin nanti, kesemua melayukan hendaklah bijak, cerdik dan pandai memilih pemimpin. Pemimpin ini adalah contoh dan model, anak-anak kamu dan generasi kamu dan juga pembentuk kejayaan negara. Nanti tersalah pilih pemimpin, hancur kesemua anak-anak kamu dan generasi kamu serta hilang negara. Sekarang buka kesemua minda kamu semua dan fikir guna akal yang berotak jangan fikir pakai otak babi. Tekankan pemilihan pada akidah dan akhlak. Lepas itu fikir juga fasal ilmu dia. Jangan main sedap tengok dan dengar sahaja. Pergi dan semak latar belakang pemimpin tersebut. Jangan main hentam sahaja dan sokong tidak tentu arah. Kalau boleh jangan tersalah pilih, terpilih babi sebagai pemimpin. Ini sudah kes yang paling bodoh dalam sejarah melayukan. Kalau terpilih dan memilih babi juga, habiskan beras tanak nasi di rumah kamu beri pada dia, dimakan dia. Bila sudah gemuk, dia tidak boleh dijual, sebab dia pemimpin, YB dan ketua kamu. Bodoh lagi bahlul dan dungu…

Kesemua melayukan diajar tentang menyebarkan dan membuka aib atau masalah peribadi perseorangan, dari situ terbuka minda melayukan siapa yang betul dan salah. Contoh paling mudah Kes D.S. Anwar Ibrahim. Sampai seluruh dunia tahu, apa peristiwa di sebalik cerita itu. Jadi tidak timbul jika masalah peribadi ketua dan pemimpin sebagai bahan ilmiah di dalam menentukan calon ketua dan pemimpin orang melayukan. Kerana ia juga adalah salah satu unsur akhlak dan akidah ketua dan pemimpin. Jika terdapat perseorangan atau kumpulan cuba menafikan masalah peribadi sebagai asas menentukan siapa kepala ketua melayukan, sepatutnya mereka bertanya kepada ketua dan pemimpin sekarang, kenapa diajarkan keseluruhan melayukan tentang perkara tersebut dan dicipta segala hujah dan fakta bagi menyokong perkara tersebut. Jika terdapat sesiapa tidak menyokong dan mengambil undang-undang terhadap perkara tersebut. Inikan perkara yang paling bodoh, mana tidaknya, mereka sendiri yang mengajar serta menjadi guru dalam perkara tersebut dan sekarang pandai-pandai hendak menutup pekong sendiri. Apa ingat kesemua melayukan bodoh makan taik babi kah. Kamu itulah menjahanamkan sistem melayukan sendiri, cuba hendak berlagak mengajar melayukan berjalan lurus.

Sifat ajar mengajar ini merupakan tamadun melayukan dari dulu sampai sekarang. Tidak timbul segala persoalan untuk membasmi segala amalan jenayah. Sebagai contoh paling mudah, membasmi rasuah. Cuba tanya ketua dan pemimpin sekarang, siapa tidak pernah ambil rasuah dan siapa yang beri rasuah serta siapa yang terlibat dengan rasuah. Ini semuanya adalah ketua dan pemimpin melayukan. Mereka semuanya orang-orang melayukan. Jadi kenapa buat benda yang tiada berfaedah, jika diri kamu sendiri adalah kaki rasuah. Ini semuanya adalah benda halal, kalau haram sudah lama melayukan tidak buat perkara tersebut. Bodoh betul melayukan ini… pakai otak babi barang kali.

Ingat kesemua melayukan, dalam zaman sekarang mana ada perkara haram. Semuanya halal. Sebab itulah kes rogol, bunuh, perompak, sumbang mahram dan beraneka jenis jenayah adalah halal. Sebabnya, kesemua benda itu diajar oleh ketua dan pemimpin kamu untuk melakukannya. Mana ada mereka ditangkap dan diambil tindakan undang-undang. Jadi jangan terkejutlah jika kamu kena liwat, rogol, dibunuh, disamun, diugut dan bermacam macam lagi oleh mereka yang mengamalkan ajaran ini. Jadi berjaga jagalah kamu semua, sebab mereka ini bila-bila masa hendak membaham kamu. Ingat melayukan semua, jangan jadi bodoh lagi.

Untuk menentukan masa depan yang cerah, maju, berjiwa negara dan berakhlak. Tugas utama adalah siapa ketua dan pemimpin kamu. Adakah mereka tergolong di dalam sifat sebagai pemimpin dan ketua yang baik akidahnya. Adakah kamu sudah puas hati dengan apa sifat yang dimilikinya seperti yang dituntut oleh Islam, jika kamu fikir kamu orang Islamlah, kalau tidak fikir cara yahudilah. Jadi penekanan unsur Islam adalah penting, sebabnya hanya Islam sahaja yang membasmi segala penyelewengan hidup, negara dan sosial. Jadi kenapa hendak berfikir cara munafik dan mementingkan taik babi di dalam perut kamu.

Tugas kamu melayukan adalah membentuk generasi akan datang sebagai nadi penggerak generasi yang berilmu, berjiwa negara dan berakhlak. Janganlah kamu mencerca bangsa lain di Malaysia ini, jika bangsa melayukan masih hendak menghancurkan sesama melayukan. Mereka lebih baik dari kamu, sebab pegangan hidup mereka semuanya halal, tetapi kamu semua mula hendak berjinak dengan fahaman mereka. Jadi siapa yang paling bodoh di Malaysia, jawapannya tentulah melayukan… Agama ada tapi tidak pakai, pakai agama babi barang kali.

- Azman, Kuching sarawak - 07.03.2004

Hantar artikel ini kpd sahabat:

.

Sertai Maillist M@RHAEN